Monday, April 22, 2013
0





Hubungan Ekonomi Indinesia Autralia semakin membaik dilihat dari besarnya minat beberapa perusahaan penyedia alat , pelatihan teknologi pertambangan serta jasa konsultasi pertambangan sebanyak 45 perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Australia berminat untuk berinvestasi terhadap 172 proyek pertambangan di Indonesia.

Hal tersebut seperti yang diungkapkan oleh Sekretaris Parlemen Australia untuk Perdagangan, Kelvin Thomson di acara peresmian Konferensi dan Pameran Pertambangan ozmine 2013 di Hotel Shangri La, Jakarta, Selasa (16/4).


"Hubungan perdagangan dan investasi antara Australia dan Indonesia telah berkembang dengan sangat baik selama bertahun-tahun, khususnya dalam hubungan bisnis di sektor pertambangan," ujarnya.


Kelvin mengungkapkan, selain itu sejumlah perusahaan Australia yang bergerak di sektor penyediaan alat, pelatihan, teknologi, keahlian dan jasa pertambangan juga telah menyampaikan minat serius terhadap perusahaan-perusahaan dari luar Australia, termasuk beberapa perusahaan pertambangan besar di Indonesia.


Saat ini, tambah Kelvin, Pemerintah Australia telah memberikan kontribusi sebanyak A$ 17,45 juta untuk Extractive Industries Transparency Initiative (EITI) dari tahun 2007 sampai dengan 2015, untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas pendapatan dari sektor pertamabangan dan migas.


Komitmen Australia ini diperkuat dengan investasi Pemerintah Australia sebesar A$ 105 juta untuk Mining for Development Initiative selama tiga tahun terakhir, yang ditujukan memberikan masukan-masukan praktis serta layanan pendidikan dan pelatihan untuk meningkatkan kemampuan, yang akan difokuskan pada 'good governance' dan regulasi, pelestarian lingkungan hidup dan komunitas, serta efektifitas operasi dan keselamatan, jelasnya

Hal ini juga tidak terlepas dari Flexibilitas pemerintah indonesia yang semakin membaik , seterti yang dituturkan oleh H. E. Greg Moriarty, Duta Besar Australia untuk Indonesia
Beberapa permasalahan yang menjadi obstacle dalam pelaksanaan pertambangan seperti pembebasan lahan dan sosial



Sementara itu, untuk isu renegosiasi Kontrak Karya dan PKP2B, Pemerintah Australia sendiri mengembalikan pada masing-masing perusahaan Australia yang terlibat di dalamnya.

Menurut kami, kontrak adalah kontrak, sesuatu yang telah disepakati dan harus dijalankan. Namun, kami mengembalikan kepada pihak perusahaan masing-masing apabila mereka hendak melakukan renegosiasi, ujarnya.

Ketika ditanyakan mengenai pengaruh otonomi daerah dengan investasi di bidang pertambangan, Dubes Australia tersebut menyampaikan bahwa pihaknya telah menerima laporan positif dari perusahaan-perusahaan yang terlibat langsung dengan pemerintah provinsi maupun kabupaten.



Sementara ini fokus komoditas yang digarap oleh perusahaan-perusahaan dari negeri kangguru tersebut adalah batubara dan emas, meskipun belakangan ini beberapa perusahaan juga telah mengungkapkan ketertarikan dalam eksplorasi nikel dan aspal. Kebanyakan proyek berada di daerah Kalimantan, namun investasi dari Australia di bidang pertambangan juga sudah tersebar terutama di Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Pulau Sumatera 



 baca juga posting PERTAMBANGAN lainnya

Salam

TSA

0 comments:

POLLING TEMPAT ACARA ALUMNI ITTIHAD'94 MOHON KESERIUSANNYA

CARI ARTIKEL LAIN

TEKNIK

More on this category »

KEHIDUPAN

More on this category »

PEKERJAAN

More on this category »