Saturday, March 15, 2014
0

Badan Keamanan Nasional Amerika Serikat (NSA) telah melakukan penyadapan terhadap sembilan perusahaan teknologi besar. Penyadapan ini diungkap oleh mantan kontraktor NSA, Edward Snowden.

Laman BBC, Jumat (15/3) melansir, kesembilan perusahaan teknologi yang menjadi sasaran penyadapan NSA adalah Microsoft, Yahoo, Google, Facebook, PalTalk, AOL, Skype, YouTube dan Apple.

Bos Facebook Mark Zuckerberg sudah menyampaikan protes dengan menelepon Presiden Amerika Serikat Barack Obama. Dalam sebuah blog, Zuckerberg mengatakan Pemerintah Amerika Serikat menjadi ancaman terbesar bagi perkembangan internet.

"Mereka butuh untuk lebih transparan mengenai apa yang mereka lakukan, atau orang akan percaya pada yang terburuk," kata Zuckerberg.

NSA diduga menyadap perusahaan teknologi dengan mengumpulkan nomor-nomor telepon, menyadap kabel serat optik yang berisi komunikasi global dan meretas jaringan.

Sementara laman Newscnet melaporkan NSA menyadap melalui operasi Turbine yang disusupkan pada sebuah implan untuk mendapatkan akses ke komputer sasaran.

Implan ini tanpa disadari menyusup ke komputer tatkala seseorang membuka laman populer semacam link Facebook palsu yang diumpankan melalui e-mail spam. Tanpa sadar, korban pun terjebak link berbahaya yang dipasang NSA. (awa/jpnn)

Berita ini bukan isapan jempol belaka , mengingat NSA memang serius untuk membentuk team Heaker yang canggih dan di sebar di beberapa tempat di belahan dunia seperti yang dilansir oleh www.bussinesinsider.com:

2010 National Security Agency (NSA) mengajari Edward Snowden untuk menjadi agen mata-mata terbesar di dunia.
Snowden, melalui kursus NSA yang melatih para profesional keamanan untuk berpikir seperti hacker, memperoleh keterampilan yang diperlukan untuk diam-diam menyelinap ke dalam sistem komputer NSA dan mengumpulkan dokumen surveilans sangat rahasia ia bocor bulan lalu, Christopher Drew dan Scott Shane laporan New York Times
.
Snowden mengatakan kepada South China Morning Post bahwa ia mengambil pekerjaan sebagai "analis infrastruktur" di Booz Allen untuk mendapatkan "akses ke daftar mesin di seluruh dunia hack NSA ."
Analis infrastruktur mengeksplorasi cara-cara baru untuk masuk ke Internet dan telepon lalu lintas di seluruh dunia.
"In Warehouse Hacker," James A. Lewis, seorang ahli keamanan komputer di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan kepada The Times.
Snowden itu resume, yang tidak umum dan digambarkan oleh The Times, menunjukkan bahwa 30-tahun whistleblower / leaker "telah mengubah dirinya menjadi jenis ahli cybersecurity NSA memutuskan untuk merekrut nya," menurut The Times.

Berikut timeline kasar gigs maya baru-baru ini Snowden: Sekitar 2007 ia menjadi teknisi CIA beroperasi sevagai undercover "atase diplomatik" di Jenewa.
Snowden mengatakan kepada forum internet bahwa ia mendapat "enam bulan pelatihan teknis rahasia" dan menjabat sebagai "penasihat teknis untuk negara-negara ke-3 di seluruh wilayah," (yang mungkin merujuk ke Eropa).

Salam Waspada

ANNUHSI ǁ™ᵃᵃᶰ™ǁ TSA

Powered by Telkomsel BlackBerry®

0 comments:

POLLING TEMPAT ACARA ALUMNI ITTIHAD'94 MOHON KESERIUSANNYA

CARI ARTIKEL LAIN

TEKNIK

More on this category »

KEHIDUPAN

More on this category »

PEKERJAAN

More on this category »